April 20, 2024


Menguruskan risiko adalah aspek penting dalam menjalankan bisnes. Ia memerlukan pemahaman dan penilaian tentang potensi risiko yang mungkin dihadapi bisnes anda, dan merancang strategi untuk mengurangi impak risiko tersebut. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengurus risiko dalam bisnes:

  1. Kenalpasti Risiko: Langkah pertama dalam pengurusan risiko adalah mengenali potensi risiko yang mungkin dihadapi. Ini mungkin termasuk risiko kewangan, seperti kenaikan harga dan risiko kredit, risiko operasional, dan risiko strategis, seperti perubahan dalam permintaan pasaran atau pesaing baru. Sebagai contoh, sebuah syarikat/kilang mungkin menghadapi risiko kewangan berupa kenaikan harga bahan mentah, risiko operasional berupa kegagalan mesin pengeluaran, dan risiko strategis seperti perubahan permintaan pasaran atau terdapat pesaing baru.
  2. Penilaian Risiko: Setelah mengenalpasti risiko, anda perlu menilai sejauh mana risiko tersebut dapat mempengaruhi bisnes anda. Ini melibatkan penilaian tentang sejauh mana risiko tersebut mungkin terjadi, dan apa kesannya jika itu terjadi. Penilaian ini dapat membantu anda menentukan risiko mana yang harus diutamakan. Misalnya, perusahaan tersebut mungkin menilai bahawa risiko kegagalan mesin berkemungkinan tinggi terjadi dan dapat memberi kesan besar pada sesuatu pengeluaran.
  3. Perancangan mengurangkan Risiko: Setelah menilai risiko, anda perlu merancang strategi untuk mengurangi risiko tersebut. Ini mungkin termasuk penggunaan isurans untuk melindungi risiko kewangan, penerapan prosedur keselamatan atau pengembangan strategi bisnes yang fleksibel yang dapat beradaptasi dengan perubahan dalam persekitaran bisnes. Untuk mengelakkan risiko kenaikan harga, syarikat mungkin mengembangkan hubungan dengan beberapa pembekal untuk memastikan akses ke bahan mentah dengan harga yang berpatutan
  4. Pantau dan Tinjau Risiko: Pengurusan risiko adalah proses berpanjangan. Anda perlu secara teratur memantau dan meninjau risiko untuk memastikan bahawa strategi anda tetap efektif dan untuk mengenalpasti risiko baru yang mungkin muncul.
  5. Budaya pengurusan Risiko: Mengurus risiko bukan hanya tugas pengurusan, tetapi juga setiap anggota organisasi. Membina budaya pengurusan risiko dalam organisasi membantu setiap individu memahami peranan mereka dalam mengidentifikasi dan mengurangkan risiko.

Mengurus risiko secara efektif dapat membantu anda meminimalkan potensi kerugian dan memanfaatkan peluang, menjadikan bisnes anda lebih tahan terhadap ketidakpastian dan lebih siap untuk pertumbuhan dan keberhasilan jangka panjang.

Menurut laporan oleh The Business Continuity Institute, hampir 20% organisasi menghadapi gangguan dalam rantaian pembekal mereka setiap lima tahun, menunjukkan pentingnya mengidentifikasi dan mengelola risiko ini (Sumber: Business Continuity Institute, Supply Chain Resilience Report 2018).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *